Aneh Tapi Nyata, Kenapa Gue Bisa Milih Zenius?

"Pendidikan bertujuan untuk mencetak lapangan pekerjaan dan belajar adalah kegiatan untuk mendapatkan nilai yang setinggi mungkin di ijazah, sehingga dapat memiliki pekerjaan yang layak, serta bergaji tinggi." 


Waittt.... siapa bilang coy? itu adalah pernyataan jadul dan sempit yang telah mendarah daging di masyarakat, nggak cuma di Indonesia, bahkan di negara maju seperti Amerika masih ada juga Statement kayak gitu 😑

The Great Lord Sabda of Zenius berkata di blog zenius yang bertajuk The Virtue of Liberating Education "Tujuan pendidikan adalah menjadi seseorang cerdas yang tercerahkan. Skills-skills praktis mah gampang bisa dipelajarin di kursus, atau nanti ambil master. Di level bachelor (sarjana) intinya mereka harus punya kemampuan dasar yang kepake di segala aspek kehidupannya" 😇.


 Gue dulu termasuk orang yang close mindedBut, semenjak gue kenal sama yang namanya "Zenius" 😁 , now i’m a completly free long-live learner and i can freely decide what i really want to do in my life.  Di tulisan ini gue akan membahas dari mana gue tau Zenius? , kenapa gue milih Zenius sebagai sarana gue dalam belajar?, kenapa Zenius bisa mengubah hidup gue?, dan kenapa lo harus coba  Zenius dari sekarangSeriously, you have to know what Zenius is!.


Sebelumnya, perkenalkan nama gue Dio, gue sekarang mahasiswa baru Akuntansi kelas Internasional di Universitas Tanjungpura, Pontianak. Walaupun gue maba tapi gue alumni tahun 2016 yang nggak lolos SBMPTN tahun lalu dan lolos di tahun kedua. Sebenarnya dulu gue ada niat untuk nganggur setahun untuk persiapan SBMPTN di tahun depan, tapi karena paksaan orang tua yang tak bisa terbantahkan, gue mau tak mau harus kuliah dulu selama setahun di tempat yang bikin gue ill fell 😤, tapi gue dulu sempet bikin syarat sama ortu, kalo gue lolos SBMPTN tahun depan gue harus pindah jurusan, dan mereka pun menyetujui 😆.


           Darimana lo bisa tau Zenius, kok lo bisa gila mati sama Zenius?

Awalnya gue tau Zenius itu dari Twitter di awal tahun 2016. Zenius sering banget nge-post blog, dan gue adalah salah satu orang yang doyan banget baca blog - blog di  Zenius Blog . Nah, dari situlah gue mulai tertarik dan gila mati sama Zenius. 
Padahal dulu gue sering banget update blog - blognya Zenius tapi gue baru tau kalo Zenius itu Learning Media (Bisa juga dibilang Online Course) 6 bulan sebelum SBMPTN 2016. Parah banget dah 😩

Alhasil, gue dulu cuma make zenius sebagai sarana persiapan SBMPTN 2016 cuma 2 bulan doang (Karena 4 bulan sebelumnya masih ragu mau beli atau nggak voucher zenius.netnya 😕).


                         Kenapa lo milih Zenius sebagai sarana belajar lo?


Kenapa milih Zenius? Karna gue (dan mungkin juga semua Zenius User) udah ngerasain kalau Zenius itu efektif dalam membantu gue dalam belajar, baik dalam persiapan ujian seperti SBMPTN, hingga membantu gue dalam pemahaman konsep mendasar, seperti Postulat dasar matematika yang membantu gue lebih memahami dan mempermudah gue dalam mempelajari konsep matematika yang lainnya, sampai fundamental fisika (gue baru tau kalau cara belajar fisika gue dulu salah besar sebelum kenal sama Zenius),  ekonomisosiologi , dan lainnya.


                            (Sumber : https://www.zenius.net/c/961/postulat-dasar)

Selain pemahaman konsep zenius yang mendalam, gue bisa latihan soal -soal, serta ada pembahasan soalnya yang lebih menekankan konsep daripada ngafalin rumus. Jadi nggak ada lagi tuh yang namanya rumus - rumus praktis/ajaib yang menyesatkan 😝






                                                           (Sumber: www.zenius.net)



                                                      (Zenius xpedia, Zenius versi offline )
Yang jelas, kenapa gue milih Zenius? karena metode pengajaran Zenius yang menggunakan cara Deliberate Practice  yang membuat kita nggak bisa meloncat - loncat ke bab tertentu, tetapi kita diarahkan untuk menguasai bab - bab atau fundamental - fundamental dasar supaya kita lebih memahami dan menguasi konsep tersebut, sehingga gue nggak perlu tu repot - repot ngafalin rumus atau teori cuma untuk ngerjain soal 😏.


                          Kok bisa sih Zenius mengubah hidup lo?

Selain membantu gue dalam berSBMPTN, secara tak langsung Zenius telah membangun Self confidence dan kebiasaan gue dalam berpikir.
 Dulu gue selalu menganggap kalau gue ini payah banget dalam hal apapun, tapi semua berubah setelah Boy dan Reva (Anak Jalanan) jadian, eh... maksud gue semenjak gue baca blog zenius yang berjudul "6 Masalah Utama dalam Belajar dan solusinya" , bahwa kita selalu menjudge diri kita bodoh, padahal hanya karna kita dulu kesulitan belajar di bidang itu, membuat kita menilai diri kita tidak ada bakat di bidang tersebut. 


Hal yang udah gue lakuin di hidup gue semenjak gue jadian sama Zenius:

1. Mempelajari Matematika dari dasar.

Percaya atau nggak percaya, gue mengulang belajar matematika dari nol, gue latihan cara melakukan perhitungan aritmatika efektif yang gue pelajari di bab Algebra and Arithmetics - Teori, sampai materi permutasi dan kombinasi, barisan - deret, persamaan kuadrat, persamaan garis,dan lain-lain. Semua gue pelajari dengan metode Deliberate Practice yang gue tau dari Zenius


2. Mempelajari bahasa pemrograman (Python dan Java).

Gue pernah baca di salah satu blog zenius yang judulnya Belajar Untuk Nilai atau Untuk... disitu gue terinspirasi sama anak-anak di luar negeri yang menggunakan teknologi komputer dalam membantu dalam perhitungan matematis maupun membuat prototype. Mereka mempelajari bahasa pemrograman tanpa ada yang nyuruh dan dengan antusiasme yang tinggi, dari situ lah gue terinspirasi mempelajari bahasa pemrograman. 

Dengan metode Deliberate Practice gue mempelajari bahasa pemrograman dari scratch, mulai dari konsep algoritma, biner (basis bilangan 1 dan 0), syntax-syntax dasar bahasa tersebut, sampai konsep OOP (Object Oriented Programming), (It's tough to be good at object oriented programming, but I'll try harder)

(Meskipun bukan bidang gue, tapi gue yakin skill programming akan dibutukan di masa depan, terlepas profesi apapun itu 😊 Lo mesti pelajarin juga!).


3. Bisa main drum gara-gara Deliberate Practice

Seperti sebelumnya, dengan metode Deliberate Practice  gue belajar drum dari nol, mulai dari latihan ketukan, sampai double pedal. (Gue juga sering dibantu temen gue dalam mempelajari teknik - teknik tertentu sih).


Sebenarnya masih banyak hal - hal yang gue lakukan semenjak gue kenal dan menggunakan Zenius. Yang terpenting adalah zenius juga telah mengubah mindset gue tentang belajar. Bahwa lo bisa mempelajari apapun yang lo suka dan lo bisa jadi apapun di hidup lo, regardless jurusan apa yang lo ambil waktu kuliah. (Contohnya bang Sabda The Lord dan tutor-tutor zenius lainnya yang banyak mempelajari dan melakukan bidang yang bukan background jurusan mereka waktu kuliah).



                 (Sumber: https://www.slideshare.net/sanjay_asati/3-idiots-lessons-to-learn-3165931)



  
         Kenapa gue (Lo yang lagi baca blog ini) harus coba Zenius dari sekarang?


Udah gue bilang sebelumnya, Zenius itu bukan sekedar media pembelajaran biasa, Zenius beda dari yang lain. Serius, gue nggak ada maksud untuk melakukan endorsement atau promosi zenius ke lo pada. Gue mau lo bisa mendapatkan The Happiness and Joy of Learning.

Seperti kutipan The Legend of Sabda of Zenius di blog The Virtue of Liberating Educationtentang ilmu "Pertama dalam menciptakan kualitas (kecerdasan, kreativitas, dan karakter). Kedua, semua ilmu itu akan kepake banget sehari-hari tanpa sadar. Ketiga, buat diwarisin ke siapa pun yang nantinya membutuhkan cara pandang yang menyeluruh, dan masih banyak lagi alesan-alesan yang lainnya. 

Dengan Zenius, lo bakal :

1. Terbiasa belajar dari fundamental dasar subjek yang lo pelajari, sehingga lo          lebih memahami dan menguasai konsep ketimbang menghafal.

                                                (Sumber: https://www.zenius.net/blog/11944/meme-zenius)

2.  Dapat latihan soal sepuasnya dan pembahasan soal yang menekankan konsep.


3. Dapat The Happiness and Joy of Learning. Lo bakal mendapat keseruan dan                  kesenangan dari belajar, dan perspektif lo tentang "Belajar itu membosankan dan          nggak ada gunanya" bakalan berubah total coyy 😎.


                               (Sumber: https://www.zenius.net/blog/11944/meme-zenius. Twitter @MjusufP)

4. Bebas belajar dimanapun dan kapanpun, jadi lo nggak perlu lagi tuh macet -                  macetan atau telat dateng ke bimbel lain 😃.


                                         
                          (Sumber: https://www.zenius.net/blog/11944/meme-zenius. Twitter: @marr_ammar)

5. Nyesel men nggak make zenius dari awal.  Because that was what i feel.



Zenius sendiri memiliki beberapa produk, salah satunya zenius.net dan Xpedia 2.0, untuk akses ke website zenius.net lo mesti beli vouchernya, ada yang untuk 1 bulan sampai 12 bulan, gue sendiri masih makai produk zenius.net yang 12 bulan, soalnya gue beli pake duit tabungan sendiri yang sisa 500.000. 





Saudara gue banyak coy, makanya gue nggak bisa terlalu banyak minta ke ortu. Secara, dulu gue bimbel tempat lain untuk persiapan SBMPTN 2016 sampai ngabisin 8 juta rupiah (and that was the hugest mistake i've ever made 😭).

Tapiiii....buat lo yang punya uang lebih, lo bagusnya beli Zenius Xpedia 2.0. Kenapa? karena ini adalah paket terlengkap dari Zenius bray. harganya juga semua dibawah 1.200.000 (Satu juta dua ratus ribu), kebayang kan kalo dibandingin harganya dengan bimbel lain yang diatas 3 juta rupiah 😏?





 lo bakalan dapet lebih dari 46.000 video pembahasan materi dan soal mulai dari tingkat SD,SMP,SMA, termasuk pembahasan soal UN,SBMPTN,SIMAK UI,dan ujian mandiri universitas lainnya dari tahun 2002 - 2015 dan tersedia dalam bentuk offline dan online.

Cuman itu doang? Hahaha..kagak lah coy, lo bakalan dapet yang lain, seperti:

1. Set DVD.
2. Voucher zenius.net (sepanjang tahun ajaran).
3. Voucher zenius club (forum diskusi dan tanya jawab langsung ke tutor zenius)
4. Zenius module
5. Kaos "Zenius Education"
6. Tryout mingguan untuk setiap materi SBMPTN
7. More




Kalo aja dulu gue udah kenal Zenius dari awal, pasti gue lebih milih beli Xpedia 2.0 daripada bimbel biasa yang ngeribetin 😞

Apa yang gue tulis tidak bermaksud untuk membandigkan bimbel biasa dengan Zenius dan tidak ada maksud untuk promosi Zenius ke lo. Tetapi gue cuma beri tau lo tentang pengalaman  gue kenapa milih Zenius. Before you waste a lot of your money and time, you better off consider to use Zenius


Intinya dengan Zenius, lo nggak cuma bisa prepare untuk ujian - ujian doang, lo bakal ngedapetin The real education and knowledges, bahwa pendidikan dan belajar itu bukanlah sekedar tentang ijazah atau nilai doang, tetapi menjadi seseorang yang tercerahkan, seseorang yang memiliki critical thinking, seseorang yang berantusias belajar hal - hal baru, seseorang yang dapat menghargai waktu, dan lain -lainThat's whyKenapa gue milih Zenius, dan lo juga harus coba dan milih Zenius dari sekarang sebagai teman belajar lo. Thanks for reading 😊




                                       

“Live as if you were to die tommorow. Learn as if you were to live forever”
-


Mahatma Gandhi









Komentar

Postingan populer dari blog ini

What Is Pontianak Lack Of?

What Do I Do When I Feel Insecure?